SIARAN PERS

Siapkan Indeks Kepercayaan Industri, Kemenperin Jamin Keamanan Data


Rabu, 9 Nopember 2022

Indeks Kepercayaan Industri (IKI) yang diluncurkan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) merupakan indikator derajat keyakinan atau tingkat optimisme industri manufaktur terhadap kondisi perekonomian, juga merupakan gambaran kondisi industri pengolahan dan prospek kondisi bisnis di Indonesia hingga enam bulan ke depan. Selama ini, memang terdapat indeks-indeks yang menjadi cerminan produktivitas perusahaan, namun IKI menyajikan informasi yang lebih mendetail. Nilai IKI adalah cerminan aktivitas pelaku industri.

“Kemenperin meluncurkan IKI supaya ada indeks yang bisa mengukur kinerja sektor manufaktur. Hal ini agar kami mendapat informasi yang lebih detail dengan kekuatan data. Sehingga, kebijakan, intervensi, dan stimulus yang kita berikan bisa lebih tepat,” ujar Juru Bicara Kementerian Perindustrian Febri Hendri Antoni Arif, Rabu (9/11).

Menurut Febri, indeks-indeks yang sudah ada saat ini masih menunjukkan informasi yang bersifat global, tidak mendetail per subsektor industri, sehingga pemerintah kesulitan dalam menentukan kebijakan yang tepat berdasarkan informasi tersebut. Selain itu, juga sulit melacak industri mana saja yang mengisi kuesioner. “Karenanya, kami membuat IKI sebagai indeks yang bisa mengukur kinerja manufaktur secara mendetail, dengan menyajikan data dari 23 jenis subsektor industri berdasarkan KBLI 2 Digit,” jelasnya.

Febri juga memastikan bahwa Kemenperin sepenuhnya menjaga keamanan informasi yang diberikan perusahaan, seperti halnya data industri lainnya yang terdapat dalam SIINas. Hal ini sebagaimana amanat UU No.3 tahun 2014 tentang Perindustrian pasal 69 dan 70 ayat 2, UU no.16 tahun 1997 tentang Statistik, serta UU no.14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik. “Kami memahami adanya kekhawatiran mengenai jaminan keamanan data. Keamanan sistem SIINas saat ini telah memiliki ISO 27001: Information Security Management System. Kemenperin juga memastikan SDM aparatur yang terkait juga terikat oleh Non-Disclosure Agreement serta adanya ancaman sanksi administratif jika menyampaikan data yang merugikan perusahaan,” Febri menegaskan.

Pelaporan IKI dilakukan oleh perusahaan industri melalui kuisioner online yang meliputi identitas perusahaan, perkembangan kegiatan industri, perkembangan volume pesanan baru, perkembangan volume produksi, perkembangan volume persediaan produk, dan prospek bisnis pada enam bulan ke depan. Pengisian kuesioner ini dilakukan mulai tanggal 12 sampai dengan 23 setiap bulannya melalui portal Sistem Informasi Industri Nasional (SIINas). “Dapat kami sampaikan, data yang dilaporkan untuk membangun IKI adalah data persepsi, bukan data angka (level),” jelas Febri.

Febri berpesan agar perusahaan mengisi survei IKI secara objektif sesuai dengan kondisi perusahaan. “Kemenperin selalu membuka diri dengan industri, bersama-sama dengan industri berkomunikasi tentang berbagai masalah yang dihadapi,” ujarnya.

Tidak seperti pelaporan lainnya yang memiliki banyak pertanyaan atau isian, laporan kegiatan industri ini hanya memiliki 5 pertanyaan dan sudah ada pilihan jawabannya. Sehingga walaupun diminta bulanan tidak akan menambah beban industri, hanya butuh waktu kurang dari 10 menit. “Pelaporan menggunakan aplikasi SIINas yang sudah sangat familiar di kalangan perusahaan industri, jadi bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja selama periode pelaporan,” kata Febri.

Dalam rangka peluncuran Indeks Kepercayaan Industri, Kemenperin telah menyelenggarakan Kick off meeting pada hari Senin, 7 November 2022 secara hybrid serta Bimbingan Teknis Pengisian Kuesioner Indeks Kepercayaan Industri (IKI) pada hari Selasa, 8 November 2022 secara offline. “Kick off meeting ini ditujukan untuk menyosialisasikan Indeks Kepercayaan Industri kepada seluruh pemangku kepentingan,” kata Kepala Pusat Data dan Industri (Pusdatin) Kemenperin Wulan Aprilianti Permatasari.

Sedangkan, Bimbingan Teknis Pengisian Kuesioner Indeks Kepercayaan Industri (IKI) ditujukan untuk menyosialisasikan IKI dan tatacara pengisiannya khususnya kepada perusahaan industri di wilayah Kota Bandung, Kabupaten Bandung, dan Kabupaten Bandung Barat.

“Selanjutnya, selama masa pelaporan Kemenperin akan terus melakukan sosialisasi dan bimbingan teknis secara simultan. Kemenperin akan melaksanakan peluncuran IKI pada akhir November 2022,” pungkas Kapusdatin Kemenperin.

Demikian Siaran Pers ini untuk disebarluaskan.

Share:

Twitter